Sabtu, Desember 3, 2022
BerandaTangerang RayaBupati Zaki Pantau Pelaksanaan Vaksinasi Anak di SDN 1 Teluknaga dan SDN...

Bupati Zaki Pantau Pelaksanaan Vaksinasi Anak di SDN 1 Teluknaga dan SDN Salembaran Jati

Kabupaten Tangerang – Bupati Tangerang A Zaki Iskandar kembali turun memantau pelaksanaan vaksinasi anak usia 6-11 tahun untuk mempercepat pencapaian target vaksinasi akhir Januari 2022.

Bupati yang didampingi Kadinkes dan Camat Kosambi saat mengunjungi SDN 1 Teluknaga dan SDN Salembaran Jati Kecamatan Kosambi mengatakan, memang persentasi anak-anak yang kena COVID-19 masih sangat kecil, tetapi mereka berpotensi sebagai pembawa atau carier.

“Ini yang perlu diingatkan kepada orang tua dan guru. Mudah-mudahan program vaksinasi usia 6 hingga 11 tahun dengan target 330.000 lebih bisa kita selesaikan diantara akhir bulan Januari sampai dengan awal Februari,” kata Bupati Zaki, Kamis (6/1/2022).

Sebanyak 350 dosis vaksin jenis Sinovac disiapkan untuk vaksinasi anak usia 6-11 tahun di SDN 1 Teluknaga dan 550 dosis untuk vaksinasi di SDN Salembaran Jati Kecamatan Kosambi.

“Alhamdulillah hari ini meninjau vaksinasi usia 6 hingga 11 tahun di Kecamatan Teluknaga dan Kecamatan Kosambi dalam rangka proses percepatan vaksinasi untuk anak,” jelas Bupati Zaki.

Menurut dia, beberapa kendala yang dihadapi adalah perlu adanya ekstra informasi kepada wali murid dan orang tua terkait dengan program wajib vaksinasi untuk anak usia 6 – 11 tahun, agar bisa melindungi tubuh mereka.

Dia juga mengungkapkan bahwa selain program vaksinasi anak usia 6-11 tahun, pemkab mempersiapkan pelaksanaan program vaksinasi booster untuk lansia setelah pertengahan Januari.

“Kami berharap semua program vaksinasi segera bisa diselesaikan untuk membangun kekebalan imunitas kelompok. Untuk kasus positif di Kabupaten Tangerang masih di bawah 10 orang per harinya dan semua masih terkendali,” harapnya.

Sementara itu, Maesaroh, salah satu wali murid mengungkapkan bahwa awalnya dia merasa takut dan kuatir karena anaknya masih berusia 7 tahun. Namun berkat penjelasan yang humanis yang mudah dipahami dari para guru, petugas puskesmas, dia akhirnya mantab memberikan ijin bagi anaknya untuk vaksinasi Covid- 19.

“Saya awalnya merasa takut dan ragu untuk mengizinkan anak saya di suntik vaksin tetapi keraguan itu sirna setelah anak saya disuntik. Alhamdulillah tidak terjadi apa-apa. Semoga saya dan keluarga bisa terhindar dari paparan virus COVID-19,” ungkap ibu Maesaroh. (red/setda)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments